Seorang ibu menceritakan detik-detik cemas apabila anaknya hampir diculik di IOI Mall, Puchong

Baru-baru ini kita digemparkan dengan berita mengenai sebuah percubaan penculikan yang berlaku di IOI Mall Puchong di Selangor. Walau bagaimanapun kanak-kanak tersebut masih bernasib baik kerana selamat daripada penculikan tersebut. Dia juga tidak mengalami sebarang kecederaan, tetapi penculik tersebut dikatakan berjaya melarikan diri.

Menurut cerita si ibu mereka berada di sebuah di pusat membeli-belah. Anaknya mula menangis kerana dia tidak mahu dia didukung.

“Tiba-tiba, seorang wanita tua berusia lingkungan 50-an mendekati kami dan menjerit kepada kami.”

“Perkara pertama yang dikatakan oleh makcik tua tersebut ialah, “Bilakah anda akan mati? Berapa banyak kanak-kanak yang telah kamu culik?”

“Pada mulanya kami fikir dia menghidapi sakit mental, tetapi tidak lama kemudian kami melihat sesuatu yang tidak masuk akal. Kami segera memegang anak kami untuk melindunginya. Dia tidak berani berbuat apa-apa kerana terdapat tiga orang dewasa di sana.”

Wanita tua tersebut dikatakan memiliki rambut putih dan memakai topi dengan seluar bercorak bunga. Rambutnya di paras bahu dan bersendirian sepanjang kejadian itu.

“Apabila ibu saya memberi isyarat kepada pengawal keselamatan, wanita tua tersebut mula bercakap sesuatu yang tidak masuk akal kepada kami.

Saya tidak dapat memahami apa yang dia cakap. Dia kemudian menuduh kami memecah masuk ke rumahnya dan mencuri barang-barangnya sambil menyebabkan kecederaan,”

Loading...

“Saya rasa dia sengaja membuat cerita untuk memanipulasi orang ramai dengan memikirkan bahawa anak yang menangis itu bukan anak kami. Ini akan membuat lebih mudah baginya untuk mengambil anak saya.

“Apabila ibu saya memutuskan untuk memanggil polis, makcik itu berkata, “Tunjukkan kepada saya IC anda!” “Oleh kerana semua orang melihat kami dan kami tidak mahu mereka berfikir bahawa kami mempunyai apa-apa kaitan dengan wanita tua tersebut, kami segera menuju ke booth keselamatan.”

“Apabila pengawal keselamatan muncul, wanita tua tersebut menghilangkan diri. Saya rasa makcik tersebut menjadikan kami sebagai sasarannya kerana melihat anak kami menangis.”

Mungkin ada yang berpendapat bahawa ianya tidak logik. Bagaimana seorang makcik tua mahu menculik seorang kanak-kanak padhal dia sudah terlalu tua. Tetapi anda perlu sedar bahawa tiada apa yang mustahil untuk berlaku kini. Jadi, berhati-hati lah dalam mengawasi anak-anak anda terutamanya ketika berada di tempat-tempat awam.

Sumber: EraBaru

Loading...
Shares